IPDN… Haruskah dibubarkan…? - Betawi katrok... memang katrok..
« Home | Do’a Cinta… (haiyah…!) »
| Cape deeehhh…! »
| STOP M.E.N.G.E.L.U.H !!! »
| Beda nya PRIA dg COWO »
| When I’m feeling blue… »
| ASIK JUGA...! »
| Tragedi...! »
| Ujian Saringan Tiga Kali »
| CAMPING...! Plus Si Onet vs Jempol Gue »
| Hari Persahabatan »
Rabu, 25 Juli 2007
IPDN… Haruskah dibubarkan…?
Hari ini saye mau sedikit kontroversial.
Mungin setelah ini saye akan menuai hujatan bahkan cacian dari rekan blogger…
Ntah lah… tapi sungguh saye kaga ngarepin itu menimpa saye.
Karna itu izinkan saye mengemukakan opini dari sisi lain, karna biar pegimane suatu masalah kudu di pandang dari dua sisi berbeda agar berimbang, sehingga tidak menghasilkan keputusan yg salah.
Salah-benar nya menurut rekan blogger, bisa disimpulkan di akhir postingan.
Tapi sungguh… salah-benar nya nanti, itu bukan urusan saye.
Saye cuma pingin bicara, pingin ada yg tau isi pikiran saye. Itu aje koq.
Makanye saye berharap yg pengen berkomentar supaye mao baca ampe selesai.

Saye bukan alumni IPDN, bukan Dosen IPDN, bukan keluarga siapapun yg ada sangkut pautnya dg IPDN. Sumpah, sungguh, demi Allah…
Saye cuma anak pensiunan kere, Betawi asli nyang kaga punya warisan tanah, nyang ngungsi dari pusat kota ke pinggiran (ampe nyaris tinggal di Jakarta Coret), nyang Maknyak ama Babeh nye tinggal di rumah mewah (baca : MEpet saWAH) nyang luas nye juga cuman 90 m2 kaga ade lebih nye, nyang kaga punya ape2 buat di sombongin.
Sungguh, kite sekeluarga bukan siape2…

Berangkat dari ‘bukan siape-siape’ ini, waktu ade saye si bontot lulus SMU, kite daptarin die buat masup IPDN (waktu itu masih APDN). Masalah nye, Maknyak ama Babeh kaga gablek duit buat nyekolahin kite. Nah saye aje bisa kuliah pas udeh kerja koq, bukan cuman tinggal duduk, blajar tenang n ade nyang bayarin ampe wisuda. Kaga... Kite kudu berjuang sendiri kalo pengen yg ngelebihin kemampuan Maknyak ama Babeh.

Ide buat masupin si bontot ke APDN dari saye, gara2 liat temen2 saye yg same2 suseh, same2 idup blangsak, sekarang nasib nye udah pade bagus. Kaga perlu nyusahin ortu nye, tetep bise sekolah, lulus dari sono kaga bikin pusing ortu karna langsung kerja. Ortu nye juga pade bangga, liat anak2 nye pade berhasil.
Gimane kaga bangga, ortu cuman kuli ato buka warung klontong ato dagang gorengan ato dagang rambutan, nangka, kecapi ato tukang garap kebon orang, ato tukang jait doangan, anaknye bise jadi orang kantoran, pake seragam necis, badan tegap, ganteng, punya anak buah segale.
Terus terang banyak ortu nyang sekarang masih berase ngimpi liat keajaiban ini.
Pada kaga tau tentang ini kan…?

Nah! Saye pengen ade saye kaya gitu. Secara Maknyak ame Babeh udeh tambah tua, ntar kepikiran ame nasib si bontot, lelaki cuman atu2 nye pula, tp banda kaga punya. Pegimane neeehhh biar si bungsu bise jadi ‘orang’…?
Yaudah, nekat lah... bukti nye si Anu, si Itu, si Ini, si … semua nye bocah kampung sini nyang kaga punya koneksi, sama blangsak nye kaya kite, toh bise lulus.
Pan kaga bayar, pan abis ini langsung kerja, pan enak tuh yeh kedengeran nye…?
Solusi nyang tepat buat orang susah kaye kite tapi pengen sukses, pengen bisa ngicipin sekolah tinggi kaya orang2 beduit di luaran sana…
Ini bener2 impian si miskin tak tau diri… ck-ck-ck… Ngimpi lu yeh

Dasar Nasib! Kaga lulus bo…! Biar kate ade saye nih pinter, rapot nye bagus, sekolah di SMUN 78 pula (ga nyombong, ini sekolah teladan se Jakarta Barat), bodi oke punya, tinggi, besar, cakep-ganteng kaya Babeh (hihiii… narsis ih, amit2…) sehat (pan udah dapet surat keterangan sehat dari RS yg ditunjuk DDN).
Tapi kenape kaga luluuuussss? Kaga ngarti, yg jelas takdir.
Pan kite udah berusaha, prasaan sih kaga bakalan kaga lulus.
Tp tetep Allah penentu segalanya, pasti ada rahasia di setiap kejadian nyang kite kaga tau...

Sukur nya tu bocah lulus UMPTN, masuk lah dia ke IPB yg ada di Bogor sana.
Walo judul nya NEGRI, tp tetep aje biaya nye ngujubileh mahal buat ukuran kantong Maknyak Babeh. Jadilah kite Mpok2 nye urunan bareng2 tiap tu skolah nagih bayaran.
Alhamdulillah tu bocah udah wisuda 2th yang lalu n sekarang juga udah kerja tahun ke dua di Gramedia (lha kaga nyambung amat yak… biarin dah, nyang penting die demen ame kerjaan nye, gaji nye juga lumayan banget, bisa buat nyeneng2 in Maknyak ame Babeh. Serius…)

Lha… cerita IPDN nye mane? Tunggu dong, bentaran… kan ceritenye ngungkapin latar belakng nye dulu. Pegimane bise cerita kalo langsung ujug2 ke inti masalah.
Sabar yeh… Yyyuuukkk…

Pas mencuat kasus nye Wahyu Hidayat, masya Allaaaah betapa bersyukurnye kite sekeluarga. Bukan nye nyukurin tewas nya Alm. Wahyu Hidayat lho… untuk keluarga Almarhum, kite sekeluarga turut berduka cita. Pasal nye, kalo ade saye lulus APDN waktu itu, nah die tuh angkatan nye Wahyu Hidayat. Bisa jadi korban nye malah ade saye.
Kenape kite sekeluarga ngira begitu? Pasal nye, ade saye nih bocah nyang suka ngeyel. Kalo kaga sesuai ame ati nurani ato die ngerasa kaga berkenan dg perlakuan orang ke die ato ngeliat kedzoliman depan mata, kaga bakalan die diem aje. Die pasti ngelawan abis2an. JIHAD!
Nah nyang model kaya ade saye mah bakalan jadi bulan2an n sasaran bogem mentah senior. Dah gitu die suka kaga mandang musuh nye berape, kaga ngukur2 dulu kekuatan musuh, maen jihad aje…. Gile bener tu anak kadang2 emang…
Duh, kadang dilema juga kalo ngelepas si Ntong nyang atu ini, ngeri maen jihad tanpa mikir keselamatan diri. Nah kite nyang di rumah pegimane dong, kalo ampe kejadian nyang kaga2 ame die? Tiap ari Maknyak Babeh jantung nye mpot2an takut tu bocah liat nyang kaga2 di luar sana, trus langsung inisiatip buat nulungin.
Rupanya ini hikmah nye, kenape ade saye nyang kite pikir pas banget buat masup APDN Allah kaga kasih lulus. Ya sudahlah, alhamdulillah kalo gitu.
Makasih ya Allah…

Jadi begini sodara-sodare, emang sih kedzoliman nyang terjadi di IPDN tuh udah amat sangat terrr laaa luuu (baca nye pake logat Bang Rhoma Irama, biar jangan terlalu tegang… maklum ini udah masuk ke inti masalah. Saye aje ampe deg2an plus was2… apakah perlu saya teruskan ajang curhatan ini… secara saye tiba2 takut dihujat mengingat topiknya terlalu berat. Ya Allah, berilah saye kekuatan…hiks-hiks… takuuut…)

Kebrutalan, penyiksaan dan apapun bentuk kekejaman & kedzoliman yang terjadi disana bener2 kaga bisa dima’apin. Srius, kaga bisa dima’apin… Secara mereka ada disana itu buat sekolah gratis. Skali lagi : GRATIS! Jadi sudah sepantasnyalah mereka memahami apa itu arti gratis, yang mana si gratis ini kaga jatoh begitu aje dari langit, tapi hasil ngumpulin duit rakyat yang maksud nya supaya bisa dikembali in ke rakyat lagi dalam bentuk aparat yang udah disiapin fisik mental nya untuk jadi pamong yang diharapkan mampu mengayomi masyarakat, soalnye kan ilmu nyang diajarin disini emang ilmu kepemerintahan semua, nyang kaga diajarin mendetil di sekolah laen.

Aduh! Gimana ya ngomong nya, secara saye rasanye kaga berhak mengomentarin yang itu karna terus terang gelap. Yang saye tau, APDN dibentuk untuk tujuan yang bagus dari sisi ilmu nya. Misalnya sekolah kedokteran untuk jadi dokter, trus ada sekolah apa gitu untuk jadi insinyur, jadi arsitek, jadi penerbang, jadi kyai, jadi guru, jadi pengacara…
Jadi yang saye tau, ilmu nya sih emang udah sesuai peruntukan nya.

Gini lho maksud saye…
Apakah untuk menangkap tikus di lumbung padi, kita harus membakar lumbung berikut padi nya? Harus kah?
Untuk kasus IPDN, tidak cukupkah menghukum mereka yang bersalah dg sanksi yang tegas tanpa ampun (secara mereka sudah menghianati SI GRATIS yang sudah dikumpulkan dari masyarakat), tidak cukupkah dengan mengadakan pembenahan2 yang ditangani secara serius dalam tubuh institusi itu? Sekali lagi : SERIUS. Mengingat semua tragedi yg terjadi sudah benar2 terrr laaa luuu dan tidak bisa ditolelir bagi pelaku nya (secara mereka ga kapok-kapok… gile bener yeh tu oknum…)

Tapi saye mohon untuk dengarin saye, paling kaga sekaliiii ini aje…
Saye, si kere blangsak, nyang ada di pojokan Jakarta… dan banyak lagi kere-kere yang lain di pelosok negri ini… Masih berharap punya keluarga nyang bisa juga ngicipin sekolah tinggi, walo ini hal yang nyaris mustahil karna ekonomi morat-marit.
Insya Allah di antara kami yang ga punya harta lebih ini, ada juga koq yang diberkahi Allah dengan kepandaian, fisik memadai plus kecerdasan dan akhlak yang baik. Sehingga kami juga bisa ikutan ngicipin sekolah tinggi dg cara kami, yaitu : bersaing secara FAIR.

Terus terang ya… walo ada beberapa anak titipan pejabat nyang masuk IPDN (ini kata temen saye nyang sama2 blangsak), tp lebih banyak lagi anak2 petani di pelosok daerah sana, anak guru di kampung, anak penjaga lintasan pintu kereta, anak pedagang kaki lima, anak sopir angkot, anak tukang sayur, anak dari panti asuhan, yang untuk sekolah tinggi pake biaya sendiri tuh cuma mimpi…

Pernah terfikir hal ini ga sih, di benak orang2 yang teriak2 BUBARKAN IPDN…?
Mungkin, sekali lagi MUNGKIN mereka yg teriak2 itu orang2 yang masih mampu untuk sekolah, walo pas2an tapi masih bisalah. Jadi gampang aja bicara BUBARKAN.
Ma’af ya Pak… Ma’af ya Bu… Ma’af ya Mas… Ma’af ya Mba…
Saya mohon ma’aaaaf banget… Saya telah khilaf mengatakan hal itu…
Saye telah mendzolimi kalian dengan kata2 yg menyakitkan itu…
Ma’afkanlah saya…

Tapi ya Allah… di jaman yg katanya orang2 mulai pinter berfikir, kenapa sih jarang ada orang yg berkenan untuk melihat hal ini dari sisi lain…?
Kenapa semua orang maunya mengumbar amarah, tanpa memperhatikan sisi satu nya…
Lalu gimana dong nasib orang yang idup nye blangsak macem keluarga saye…
Apakah adil…?
Lalu gimana dengan mereka yang bener2 anak baik2 dan bersekolah di IPDN?
Sama ratakan saja? Gimana kalo ada diantara mereka yg lagi belajar di IPDN adalah kerabat rekan bloger? Yg rekan blogger yakin bahwa dia anak baik2?
Harus berantakan juga gara2 ‘tikus-tikus keparat’ yang sudah bertindak keji itu?
Adil kah…?

Apapun nanti komentar rekan blogger atas postingan saya ini, saya akan menerima nya dg lapang dada, walo itu bentuk nya adalah hujatan bahkan cacian.
Saya sadar, saya telah lancang mengeluarkan sisi hati di forum bebas yang gratisan ini, secara saya bukan siapa2, cuma anak pensiunan kere, Betawi asli nyang kaga punya warisan tanah, nyang ngungsi dari pusat kota ke pinggiran (ampe nyaris tinggal di Jakarta Coret), nyang Maknyak Babeh nye tinggal di rumah mewah (baca : MEpet saWAH) nyang luas nye juga cuman 90 m2 kaga ade lebih nye, nyang kaga punya ape2 buat di sombongin (terus terang ini copy paste dari atas, menandakan saya serius mengatakan nya…)

Saya pun ga punya solusi, hanya punya secuil harapan, supaya
tuluuuuung… sekolah nya jangan dibubarin,
tuluuuuuuung… pikirin cara lain sebagai solusi, dan
tuluuuuuuuuung… orang2 jangan terlalu emosi, mengumbar amarah dan berkotor hati dg berburuk sangka.
Untuk solusi nya, saya percayakan saja pada ahli nya yang digaji buat mikir supaya mereka jangan makan gaji buta
Kalo ga ada solusi, sama aja nyolong uang rakyat, digaji buat mikir tapi gatau mikir in apa…
Saya cuman berharap, SERIUS lah memikirkan masalah ini dan tolong jangan main2 dengan meng anggap ini sepele…

Ma’ap, curhatan saye kepanjangan n udah ngabisin waktu rekan blogger untuk baca ampe abis (ge’er lu… siapa juga yg mao baca…!)

Ya gitu deh, berhubung saye hari ini terus terang lagi flue berat n srius kaga enak badan (tp saye pengen banget curhat biar kaga jadi pikiran pas pulang kerja…), mungkin saye besok kaga masuk kerja karna tadi emang udah minta ijin mo istirahat barang sehari aje.
Jadi jangan kuatir, komentar insya Allah ada dan menunggu kedatangan saya lusa untuk meng aprove nya dari imel. Ato kalo saye nekat bin penasaran, mungkin saye bakalan ke warnet deket2 pondokan begitu kondisi agak mendingan.
Soalnye terus terang saye kepikiran terus tiap hari… gara2 beberapa rekan blogger ada yg sudah mengangkat nya berikut cacian pedih perih mengecam IPDN.

Saya bukan orang yg pro terhadap kekejaman yg terjadi, saya hanya al faqir yang minta di dengarkan juga.
Kalo ga ada yg sudi mendengar karna ke faqir an saya, ya sudah lah… saya pun sadar, saya nih siapa… koq berharap banyak. Benar2 saya ini orang yg tak tau diri…
Terrr laaa luuu…

Ma’af kan saya untuk semua kelancangan ini ya…

Label: ,

 
posted by Sinopi at 21.43 | Permalink |


23 Comments:


  • At Kamis, Juli 26, 2007 12:28:00 PM, Blogger aldo

    setujuuu nopie!!
    (pake nada alumnus IPDN...eh, nov ga tahu ya logat khas IPDN..hehe...sorry)

    IPDN itu sekolah gratisan!
    yang bayarin ya uang rakyat dari pajak PBB, pajak Kendaraan Bermotor dlsb.

    Jadi IPDN itu bener2 sekolah GRATIS!
    novee benar!

    harusnya emang tikus2 IPDN yg 'sok gagah' , 'sok kuasa' , 'sok senior' dan 'sok benar' itu sadar dulu karena yang bayarin mereka ya tukang bakso, tukang becak, tukang mie ayam, tukang sol sepatu, kuli batu..

    harusnya emang tikus2 IPDN itu sadar kalo seragam apel mereka, seragam senam mereka, topi upacara mereka, sepatu hitam mengkilat mereka ..itu semua yang beliin ya tukang bakso, tukang becak, tukang mie ayam, tukang sol sepatu, kuli batu..

    harusnya emang sebelum masuk IPDN, para praja itu harus menghapal jawaban siapa yang bayarin semua biaya sekolah mereka
    siapa yang bayarin sepatu hitam mereka
    siapa yang bayarin beras yang mereka makan
    siapa yang bayarin gas n minyak tanah buat mereka masak

    itu..itu dulu yang harus mereka sadarin

    kalo seluruh praja IPDN sudah sadar akan hal tersebut, mereka akan merasa malu untuk gagah-gagahan mukulin yuniornya..

    kalo mereka seluruh praja IPDN itu sudah mengerti banget akan hal tersebut, mereka akan malu mengatasnamakan 'pendidikan' dan 'kedisiplinan'

    nah..kalo seluruh praja sudah malu melakukan itu semua, mereka akan menolak segala bentuk yang bertentangan dengan hati nurani meskipun para staf pengajar dan rektorat IPDN memaksakannya.

    kalo seluruh praja dah seperti itu, ya aman!
    IPDN ga perlu dibubarin kan

    pokoknya...always agrree ame mpok novee deh...

     
  • At Kamis, Juli 26, 2007 6:05:00 PM, Anonymous mata

    terus terang saja begitu rekan rekan blogger bikin petisi bubarkan IPDN bubarkan IPDN saya ndak ikut ikutan ngisi. tapi begitu ada yang nanya setuju ngga ta bubarkan IPDN. ya setuju... ya mungkin gebleknya saya yang jadi manusia plin plan.

    intinya gini. kalau emang tuh sekolah dah ngga beres. ya bubarkan saja. kalau emang masih bisa diberesin. ya silahkan dilanjutkan. saya sudah capek dengan hal hal macem kek gini nov... sementara mengingat saya ini hanyalah buruh yang hidupnye blangsah seperti kamu. yah... rakyat cuma bisa apa ? teriak teriak ngga karuan. hasilnya juga tetap begitu saja. semua balik kediri kita masing masing gimana menyingkapinya.

     
  • At Kamis, Juli 26, 2007 8:15:00 PM, Blogger DWI'S BLOG

    hallo mbak pa kabar.........

    oya saya saya dukung pendapat anda .....
    number one...
    bravo.....
    ichiban.....
    numero uno....
    nomer satu.....

    buwaaaaaaaaaaaaaaaaat mbak noveeeeeee..........

    tetep semangat mbak ok***************

     
  • At Kamis, Juli 26, 2007 10:07:00 PM, Anonymous abi bakar

    Maaf nih, ada yang perlu dikoreksi dari tulisan kamu novee:

    Yang pasti bukan 10 ekor tikus nov' namun ribuan pelajarnya adalah para penyiksa (atau semuanya). Karena penyiksaan dan ajang penzhaliman merupakan keharusan bagi mereka. Seperti yang diberitakan di sctv, saat mewawancari lulusan STPDN (Nama sblm ipdn)katanya, ada palang yng bertuliskan jika tidak kuat fisik mending tidak usah masuk kesini (kurang lebih begini kata2nya)

    Dan yang masuk IPDN ga semuanya orang susah, karena harus suap sana sini dan bayar pungli, sampai jutaan rupiah katanya.

    . Dan lagi skolah itu yng biayai rakyat, lah masa uang kita dipakai buat memfasilitasi pembunuh dan penyiksa sih? mending disalurkan buat subsidi pendidikan, agar pendidikan kita lebih murah.

    trus kalau solusi...hmmm mending IPDN di nonaktifkan dulu beberapa tahun, sampai sisa2x pelajar penyiksa lulus semua, baru buka pendaftaran baru (potong generasi)

    wassallam alikum wr wb.

     
  • At Jumat, Juli 27, 2007 8:23:00 AM, Blogger Ezadana

    Kata temen saya yang pernah nyoba masuk IPDN, nih…
    Untuk jadi Praja IPDN berat banget perjuangan nya
    NEM harus tinggi diatas standar
    Prestasi akademik dari SD-SMA grafiknya harus naek, makanya harus lampirin rapot SD-SMA
    Fisik & mental harus prima, pake di uji tim medis segala
    Belon lagi litsus, ujian tertulis layaknya masuk UMPTN & psikotes
    Kalopun semua udah dilewatin, masih belom bisa girang & napas lega karna belom tentu ketrima. Katanya masih panitia penentu tahap akhir. Nah temen saya itu gagal disini.
    Dg perjuangan yg berat & panjang itu, pantaskah praja IPDN yang tak bersalah turut menerima getahnya?
    Kata teman saya itu, ada anak tukang bakso, anak petani & anak guru di desa yg tes nya bareng dia, berhasil lulus jadi praja.
    Apakah adil, kalo cita2 mereka yg nota bene anaknya rakyat kecil yg udah melalui perjuangan panjang untuk bisa lanjutin sekolah disana, ditambah doa & cucuran air mata orang tuanya yg jelas2 rakyat kecil beneran harus berantakan akibat ulah beberapa gelintir oknum praja keparat?

    Masa kita harus nutup mata untuk perjuangan orang kecil yang pingin maju?
    Sudah saatnya IPDN dibenahi dg serius, terutama pengurus2nya dan oknum2 pejabat di Dep. Dalam Negri yg selama belasan tahun jadi tikus kantor.

    Saya liat di RCTI tadi malam, jatah praja berupa uang saku, uang baju, uang makan pun tega dikorup oknum DDN bekerja sama dg pengurus IPDN.
    Hukum harus ditegakkan, Beri sanksi yang berat bagi praja yg jadi BEGUNDAL bermental PREMAN. Tindak tegas TIKUS KANTOR. Pecat sajalah biang keroknya.
    IPDN tidak perlu dibubarkan, tapi memang harus dibenahi secara serius.

     
  • At Jumat, Juli 27, 2007 9:01:00 AM, Anonymous mashuri

    3 M untuk IPDN:
    - membubarkan
    - menguburkan
    - mengganti

     
  • At Jumat, Juli 27, 2007 10:02:00 AM, Blogger FiFa

    IPDN merupakan salah satu harapan bagi orang2 yg kurang mampu untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan yg lebih tinggi karena di sana tidak dikenakan biaya sedikitpun, malah diberi uang saku tiap bulan nya. Banyak temanku yg sudah masuk perguruan tinggi negri mengundurkan diri demi masuk IPDN. Diantara teman2 yg aku kenal, paling banyak anak petani, malah ada yg orang tuanya tukang sampah, wiraswasta kecil2an dan guru, walau ada juga beberapa yg anak pejabat.
    Jadi tidak heran kalau IPDN dicemburui dan jadi sorotan karena lulusan dari IPDN sudah pasti diangkat jadi PNS, beda dg lulusan sekolah lain yg belum tentu langsung kerja.

    Yang saya tau, saat ini masih banyak masyarakat yg ingin melanjutkan sekolah di IPDN, terbukti setiap tahun masih banyak lulusan SMA yg tetap mendaftarkan diri di IPDN walau sudah tau dari media tentang kekerasan yg terjadi di IPDN.

    Aku pun terus terang sering jadi bulan2an senior waktu disana. Tp insya Allah aku tidak pernah melakukan hal yg sama pada yunior. Karna aku tau & paham benar pedihnya rasa itu.
    Masa2 belajar di IPDN terlalu pahit untuk dikenang dan pedih nian waktu dirasakan…
    Tapi apa boleh buat, karna IPDN masih dibutuhkan oleh orang2 yg kurang beruntung di segi ekonomi seperti aku, tapi ingin sekolah tinggi.
    Jadi aku rasa IPDN tak perlu dibubarkan. Yang bersalah harus dihukum karena keadilan harus ditegakkan.

     
  • At Jumat, Juli 27, 2007 1:26:00 PM, Blogger .:diah:.

    wadoohhh gk tau mw ngomong apa?? yg jlas salut tuk mbak Novee yg dah ngeluarin uneg-unegnya dengan SANGAT JUJUR!!!!

    saya sebenrnya kontra dengan IPDN.. tapi ntah akan pro trhadap postingan mbak ini atau gmana?? masih bingung... yg jlasnya.. saya gk stuju dengan kelakuan si "tikus2" itu yg tlah banyak menghilangkan nyawa bahkan antar sesama teman se IPDN yg skolahannya serba GRATIS dan bahkan diGAJI oleh sluruh rakyat INDONESIA yg tlah brsusah payah mengumpulkan receh demi receh utk mnjdi rupiah yg nilainya sangat banyak itu...

     
  • At Jumat, Juli 27, 2007 1:44:00 PM, Blogger Evie

    Nov, suruh Kancut komen dong secara dia tuh alumnus IPDN.... ngedenger cerita ttg pengalaman dia selama jadi Praja kok malah seru seram menegangkan sekaligus mengharukan ya..... malah jadi kenangan indah buat dia.....
    Gw sih jg kurang setuju klo IPDN dibubarkan, yang penting sistem bisa dirombak abis n pengawasan bener2 jalan..... Duh, kira2 gw bisa posting gak neh??? Test.... test

     
  • At Jumat, Juli 27, 2007 1:48:00 PM, Blogger Bakti

    IPDN saat ini memang tengah mendapat sorotan publik yg luar biasa. Terkuaknya berbagai kasus kekerasan & inkonsistensinya manajemen dan pola pendidikan saat ini disinyalir sebagai contoh nyata kebobrokan sistem pendidikan calon pamong tersebut.

    Kasus Wahyu Hidayat, Cliff Muntu, IPDN Under Cover hingga penganiayaan thd tukang ojek yang berbuntut kematian serta sederet permasalahan seolah2 membentuk opini tersendiri di masyarakat.

    Pada awalanya tujuan pembentukan sekolah pamong ini demikian mulia, yaitu membentuk kader pemerintahan dalam negri berwawasan kebangsaan, tidak terkotak2 atas dasar kesukuan ato kedaerahan, berdisiplin, memiliki tanggung jawab kepemimpinan serta upaya perbaikan citra dan potret PNS yg selama ini dikonotasikan malas, lamban, tidak profesional dg performan mengecewakan.

    Menyikapi kasus fenomenal tersebut, jelas terlihat bahwa Depdagri sebagai separtemen induk IPDN telah GAGAL dalam mengusung visi & misi sekolah pamong praja sebagai kader pemerintah dalam negri.

    Sederet kasus yang terjadi adalah puncak dari FENOMENA GUNUNG ES, yaitu klimaks dari permasalahan internal dan eksternal Depdagri & IPDN yg selama ini tidak tertangani secara profesional.

    Tp menurut saya, amat disayangkan bila sekolah yg dibangun dg tujuan membentuk kader pemerintah yg nantinya akan didayagunakan di daerah masing2 harus dibubarkan. Tentunya pengambilan kebijakan pembubaran harus dipikirkan masak2 bagi upaya keberlangsungan dunia kepamongan.

    Opsi penataan IPDN yg telah disusun oleh Prof. Ryaas Rasyid cukup menarik, salah satunya adalah dikembalikan nya pembentukan APDN Daerah Regional di Jawa, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi. Namun harus jelas indikator pola pembinaan dan pendidikan nya.

    Jadi sebaiknya IPDN jangan dibubarkan, karna hal ini akan menimbulkan kerusakan sistem penyelenggaraan pemerintahan daerah. Apa jadinya bila Camat dan Lurah yg seharusnya mampu mengayomi masyarakat dipimpin oleh meraka yg lulus sekolah perawat misalnya.
    Lagipula mereka yg bersekolah di IPDN memang kebanyakan dari golongan masyarakat menengah kebawah yg kebetulan diberkati kelebihan yg memadai namun minim kesejahteraan.
    Pola pengajaran, pelatihan dan pengasuhan di IPDN sebenarnya cukup ideal, namun perlu pengawasan ketat dari lembaga. Dan saya sangat setuju bila tradisi ala militer yg mengarah pada kekerasan dihapuskan dari IPDN.

     
  • At Jumat, Juli 27, 2007 6:23:00 PM, Blogger Novee

    @ Aldo
    Jadi Praja nya ya, yg harus selalu di ingat kan bahwa mereka sekolah disana pake uang rakyat, jd jgn bikin kecewa rakyat. gitu kan?
    Jadi ga perlu dibubarin ya...
    Thanx, opini nya

    @ Mata
    Jadi kalo masih bisa diberesin jangan di bubarin ya Ta...
    Justru itu Ta, saya kan bicara begini karna kemana lagi orang blangsak kaya kita bisa sekolah tinggi kalo bukan yg gratis. Kalo maen bubar2in gitu aja.
    Yg punya uang (biarpun pas2an) sih enak, yg ga punya sama skali gimana? Sekolah gratis bener2 harapan, inipun pake perjuangan panjang kan. Masa harus tutup mata ama segala perjuangan org lain?

    @ Dwi
    Maksih ya, semoga kamu tau alasan nya, kenapa kamu setuju IPDN jangan dibubarin n bukan asal setuju...

    @ Abi
    Apakah abi punya data akurat (yakin 100%), bahwa SEMUANYA Praja IPDN penyiksa? Abi melihatnya dg mata kepala Abi sendiri kah?
    Tanpa bermaksud sok paling benar, bukan kah yg belum jelas kebenaran nya (baru kata orang, atau lihat di media) tidak boleh kita sebarkan? Karna bila ternyata lebih banyak yg tidak melakukannya itu berarti fitnah. Bener ga ya... (sok tau deh saya!)

    Kalo anak pejabat ada yg masuk sana dg uang suap sekian juta, bisa jadi itu memang benar. Tapi apa Abi pernah menghitung, berapa jumlah Praja yg masuk sana karna 'bayar' dan berapa jumlah Praja yg benar2 golongan ekonomi lemah tp berprestasi...
    Apa gara2 anak pejabat itu, lalu yg beneran orang susah dilupa in begitu aja keberadaan nya...? Lagi pula, misalnya ada anak pejabat yg beneran berprestasi dan memenuhi kriteria, apakah dia ga boleh masuk IPDN? Ga adil juga dong Bi...

    Tentang IPDN dibiayai uang rakyat, saya pun sudah membahasnya (mungkin Abi ga baca ya, ma'af memang postingan ini teralu panjang...)

    Tentang solusi POTONG GENERASI, yah sepertinya bagus juga. Mudah2 an ada yg mendengar dan mempertimbangkan nya ya

    Trimakasih, Bi..
    Wa'alaikum salam wrwb

     
  • At Jumat, Juli 27, 2007 7:05:00 PM, Blogger Novee

    @ Eza
    Tidak perlu dibubarkan tp harus dibenahi secara serius.
    Ya sih, saya jg pingin nya begitu.
    Biar semua golongan masyarakat ga ada yg dirugikan ya...
    Trimaksih

    @ Pak Dokter
    3 M
    Membubarkan... IPDN kah?
    Menguburkan... korban nya kah?
    Mengganti... apa kah?
    terus terang saya ga ngerti beneran lho untuk komentarnya...

    @ Fifa
    Wah... ada saksi hidup rupanya.
    Pingin juga dengar kisah dari orang lain. Selama ini saya sering nya dengar cerita dari beberapa teman yg kebetulan alumni IPDN.
    Asik juga nih kalo bisa di cross cek...


    @ Diah
    Hahaaa... saya curhatnya terlalu jujur ya Di? Waduh, jadi malu nih...
    Berarti Diah kan sama kaya saya, hukum aja yg bersalah. Gitu kan? Soalnya ga adil dong kl yg ga berbuat harus kena getahnya.
    Kalo harus dibubarkan, org2 yg ga punya benar2 ga punya harapan.
    Thanx ya Di...

    @ Evie
    Iya, pingin nya sih bisa menghadirkan bintang tamu di Blog ini. Terus terang saya amat percaya cerita teman sya yg alumni IPDN, karna saya bersahabat dg dia sudah lebih dari 10thn.
    Dia juga mengalami pemukulan, tapi dia blg itulah perjuangan. saya bersyukur, teman saya itu ketika jadi senior tidak kejam terhadap yuniornya dan sampe sekarang dia masih tetap orang baik yg tidak temperamental apalagi ringan tangan.
    Bukan kah ini berarti tergantung individunya ya? (lagi2 saya sok tau...)

    @ Bakti
    Nah, ini ada komentar yg mengupas dari banyak sisi.
    saya malah ga pernah tau tujuan awal dibentuk nya IPDN.
    Saya juga ga pernah mendengar tentang Opsi Prof. Ryaas Rasyid (lho koq mirip nama Babeh saya...), berarti kan sebenarnya udah ada keseriusan untuk solusi nasib IPDN ke depan nya.

    Saya sih terus terang ga gitu ngerti deh harus ber solusi apa, karna saya juga terus terang bingung.
    yang saya tau (dan saya harap) sekolah2 gratis jangan dibubarin. Karna itu kan satu2 nya harapan orang ga mampu tp punya kemampuan untuk bisa maju kaya yg laen. Itu aja koq...
    Makasih ya...

     
  • At Sabtu, Juli 28, 2007 9:41:00 AM, Blogger ndutyke/tyka82

    potong generasi (lost generation), seperti yang sudah diungkapkan oleh abi-bakar...saya rasa jg salah satu solusi terbaik untuk menghapus sistem-kekerasan disana....

     
  • At Sabtu, Juli 28, 2007 2:50:00 PM, Anonymous mandhut

    novee kereeen.

    ehehehehe,,,,

    secara dah banyak yang komen soal IPDN-nya, gue mau komen soal yang laen,

    gak perlu takut dapet komen hujatan kali nov. kan lo gak sedang memfitnah ato berbuat jahat, lo menyuarakan pendapat, dengan sangat hati2 namun tepat sasaran pula.
    lo harusnya bangga. ya gak c?

    kalopun ada yang menghujat, seperti yang sudah lo katakan, hadapi dengan sabar dan lapang dada. okeeehh???

    keren novee kereeen... ToT

     
  • At Sabtu, Juli 28, 2007 8:15:00 PM, Blogger Novee

    @ Tyka
    yah mudah2 an ada yg denger usulan solusi potong generasi ini.
    gapapa juga lah untuk bahan masukan.
    Thanx Tyk...

    @ Mandy
    Lo yg keren...
    secara gw terlanjur nge fans ama postingan2 di blog lo
    keren Mandy kereeeeennnn...
    hehe

     
  • At Sabtu, Juli 28, 2007 8:44:00 PM, Blogger Nia

    Hm, mudah2an aja kekerasan di IPDN ga akan pernah terulang lagi *semoga*.

    Allah Maha Pengasih ya Novee, ternyata ada hikmah dibalik ga ketrimanya adik Novee ke IPDN :)

     
  • At Sabtu, Juli 28, 2007 9:29:00 PM, Blogger Novee

    @ Mpok Nia
    iye Mpok... kite nyang cuman manusia biase mah kaga bakalan nyampe itung2an nye Allah...
    Emang cuman Dia doangan yg paling tau mana yg terbaek buat kite.
    Moga2 kekerasan di IPDN jg slesei dah n kaga keulang lg (heran jg, kaga ada kapok nya tu bocah...)
    Makasih ye Mpok...

     
  • At Minggu, Juli 29, 2007 12:19:00 AM, Blogger noki_afandi

    waduh susah juga nih mau kasih komen.
    Noki sih cuma bisa kasih saran aja buat itu orang2 IPDN. sama 2 manusia kok saling menyiksa. emangnya ga takut apa adiknya,kakanya, ayahnya, ibunya ataupun saudaranya yg lain di siksa seperti itu. ya klau hewan sih emang ga pernah mikir.

     
  • At Minggu, Juli 29, 2007 6:24:00 AM, Anonymous Shirei

    Apa yg U tulis di blog kan opini U sendiri. Why must afraid with it?

    Kalau aku lebih suka drpd bubarkan IPDN, keluarkan aja petingginya dan rombak total sistemnya. Sayang juga yg udah dpt ijasah atau misal udah capek2 masuk dg harapan tinggi tiba2 kudu kandas. masalahnye, bs kaga dirubah?

    Bukan underestimate anak bangsa sih, cm dibilang "Berantas sKKN lah, tegakkan inilah" ujung2nya banyak yg gagal

    Memang serba salah sih. Cm yang pasti KEKERASAN DALAM PENDIDIKAN HARUS KUDU WAJIB MUSTI DIHAPUSKAN

    Karena pendidikan itu mengasah otak bukan otot

    Meninggikan budi pekerti bukan sikap brutal

    Aku pas lihat bagaimana para praja di tonjokin di metro waktu itu (Lihat dr layartancap.com sih) bener2 miris

    Kapan Indonesia b isa maju (MEnghela nafas sedih)

     
  • At Minggu, Juli 29, 2007 3:48:00 PM, Blogger Novee

    @ Noki
    lagi2 berpulang pd individu nya kan?
    semoga sih yg menilai bisa lebih pintar, yg salah HARUS dihukum yg ga salah...? jangan sampe kita malah mendzolimi org lain, kalo kita ga tau fakta yg sesungguhnya

    @ Shirei
    apa yg di angkat media biasanya sisi kelam nya aja, Shirei... Karna itu yg punya nilai jual.
    Nilai positif mana pernah kita tau. ya kan? Makanya kita sbg pemirsa kaya nya harus pinter memilah yg kita liat & dengar. Kecuali kita tau pasti apa yg terjadi disana
    aku pun ga tau koq, yg aku pingin cuma sekolah gratis untuk rakyat jangan dihilangkan. itu aja.
    apa salah...?

     
  • At Senin, Juli 30, 2007 11:44:00 PM, Anonymous w@hyu

    IPDN yah..
    hm, aku sepakat sama Mpok Novi. aku juga gak setuju kalo IPDN dibubarkan. aku lebih setuju dengan usul Potong Generasi seperti yg diusulkan Mas Abi.. lebih baik kalo IPDN 'dikosongkan' dulu selama beberapa tahun. 'dikosongkan' bukan hanya praja-nya tapi juga seluruh aparat sekolah seperti dosen dan karyawannya, biar nanti bisa benar2 bisa dimulai dari awal lagi.

    btw aku juga dulu sekolah di PTK yg 100% gratis plus penempatan kerja setelah lulus, tapi alhamdulillah di sana tidak ada yg namanya penyiksaan, penindasan, dan sejenisnya. aku yakin IPDN pun bisa kalau semua pihak yg terlibat serius menanganinya.

     
  • At Rabu, Agustus 01, 2007 11:14:00 AM, Blogger Novee

    @ Wahyu
    iya ya... kaya nya pas juga tuh kalo potong generasi. Usul kemana ya, biar direalisasikan...?

     
  • At Selasa, Agustus 28, 2007 10:16:00 AM, Blogger Bunda Ofa

    iyaaa... setuju... ayo bubar...bubar... :) nach loch!!!!!